PUSAT INFORMASI KRISMA 2021

Bagi Bapak / Ibu, saudara saudari yang belum bergabung di group whatsApp silakan gabung sesuai dengan kelompok masing masing.

Pertemuan 1

MINGGU, 5 September 2021 Jam 13.00-14.00

Pembukaan: sambutan dan peneguhan dari Pastor Paroki terkait dengan Sakramen Krisma, perkenalan pengajar.

Pertemuan 2

MINGGU, 12 September 2021 Jam 13.00-14.00

Roh Kudus Melahirkan Jemaat Kristus yang Disebut Gereja.
Kelas SMP : Pengajar Pak Sudir
Kelas SMA : Pengajar Pak Mardi
Kelas Dewasa : Pengajar Pak Pasianus

Pertemuan 3

MINGGU, 19 September 2021 Jam 13.00-14.00

Roh Kudus Mencurahkan Karunia-Karunia Roh Kudus bagi Setiap Anggota Gereja.
Kelas SMP : Pengajar Pak Miko
Kelas SMA : Pengajar Ibu Linda
Kelas Dewasa : Pengajar Pak Yopi

SILAKAN MASUK KE KELAS MASING MASING

TUGAS KRISMA Kelas SMA Pertemuan ke 2


    Silahkan download Materi KRISMA 2021

    Materi Pertemuan 1

    silahkan donwload

    Materi Pertemuan 2

    KRISMA Kelas SMA
    silahkan donwload

    SAKRAMEN KRISMA

    Sakramen Penguatan/Krisma merupakan tanda dan sarana yang mengungkapkan iman umat yang dijiwai oleh Roh Kudus, sehingga masing-masing anggota ikut bertanggung-jawab dalam pengutusan menjadi saksi Injil Yesus Kristus, baik di dalam umat maupun dalam masyarakat.
    Sakramen Penguatan merupakan bagian kedua dari tahapan inisiasi Kristen.

    Bila Sakramen Baptis menyatukan orang dengan Gereja maka Sakramen Penguatan menyempurnakan kesatuan tersebut. Roh Kudus memang telah diterima dalam pembaptisan yang memberi daya hidup ilahi dalam diri kita tetapi dalam Sakramen Penguatan lebih dirasakan kehadiran Roh yang merupakan daya hidup Gereja. 

    Sakramen Penguatan memberikan kita curahan Roh Kudus dalam kelimpahan seperti yang dijanjikan oleh Kristus kepada para murid-Nya dan dialami para rasul pada hari Pentakosta (Kis 2:1-13). Curahan Roh Kudus menjadikan kita seperti para rasul yang memiliki kasih yang berkobar kepada Kristus dan keinginan memberikan diri untuk ikut ambil bagian dalam karya keselamatan-Nya.

    Sakramen Penguatan menjadi tanda bahwa Kristus telah memeteraikan kita sebagai saksi-Nya. Dalam Lumen Gentium 11 dikatakan : “berkat Sakramen Penguatan mereka terikat pada Gereja secara lebih sempurna dan diperkaya dengan daya kekuatan Roh Kudus yang istimewa; dengan demikian mereka semakin diwajibkan untuk menyebar-luaskan dan membela iman sebagai saksi Kristus yang sejati dengan perkataan dan perbuatan”. Karena kita mendapat pengurapan Roh Kudus yang menjadikan kita seperti Kristus maka sakramen ini disebut juga Krisma.

    Sakramen Penguatan hendaknya diterimakan kepada orang Katolik yang sudah berusia genap 14 (empat belas) tahun, sudah dapat menggunakan akal budinya, telah mendapat persiapan pengajaran dengan waktu yang cukup dan melakukan pengakuan dosa. Dalam bahaya mati, dapat diberikan kepada orang Katolik meski tanpa persiapan.

    Pelayan biasa Penguatan adalah Uskup. Pelayan luar biasa Penguatan adalah Imam yang memiliki kewenangan dan mandat dari Uskup yaitu Vikaris Jenderal dan Vikaris Episkopal. Pastor Paroki yang membaptis orang dewasa atau yang melakukan Penerimaan resmi,  dapat menerimakan sekaligus Sakramen Penguatan di daerah teritorial parokinya.

    Inti perayaan Sakramen Penguatan adalah 

    • Pembaruan janji baptis; untuk menghubungkan sakramen Penguatan dengan Baptis sebagai sakramen inisiasi
    • Penumpangan tangan; pelayan mengulurkan kedua belah tangannya kearah calon penguatan sambil mengucapkan   doa permohonan akan kehadiran Roh Kudus
    • Pengurapan dengan minyak Krisma; pelayan membuat tanda salib dengan minyak krisma pada dahi calon sambil berkata “…… (nama calon) terimalah tanda karunia Roh Kudus”.

    Setiap calon penguatan hendaknya diberi seorang bapak atau seorang ibu atau seorang laki dan perempuan sekaligus sebagai bapa/ibu penguatan dengan syarat memiliki kualifikasi dan kehendak untuk berperan dan melakukan fungsi  sebagai bapa/ibu penguatan, telah berumur 16 tahun, telah menerima sakramen inisiasi dan berperi-hidup sebagai orang Katolik yang baik dan tidak sedang menjalani hukuman gerejawi.

    Bapa /ibu penguatan mempunyai kewajiban agar yang telah menerima penguatan bertindak sebagai saksi Kristus sejati dan dengan setia memenuhi kewajiban-kewajiban yang melekat pada sakramen itu. Demi kontinuitas pendampingan, sedapat mungkin Bapak/ibu penguatan sama dengan bapak/ibu baptis.

    Persyaratan administrasi calon penguatan adalah :

    • Surat Baptis
    • Kartu Keluarga Gereja

    Sumber: https://katedralmedan.or.id/katekese/sakramen-krisma/

    Kontak

    Alamat